Jumaat, 18 Mei 2012

Ini kisah cintaku

              


Hari-hari yang ku lalui ku rasakan tersangat indahnya bersama insan yang halal untuk ku kasihi. Begitu bahagia dan tenang...
             Sebelum aku bernikah, aku akui diriku memang seorang yang agak keras dan mungkin jugak sombong dengan kaum lelaki. Aku tidak mahu terjerumus ke arah cinta yang tidak diundang. Biarlah aku tidak mesra. Aku terus berdoa kepada Allah supaya ditemukan aku dengan seorang lelaki soleh dan kuat dakwahnya..
           Sehinggalah pada tahun lepas, abahku mengajukan pertanyaannya untuk menggandingkan aku dengan seseorang. Hatiku ini sangat payah sebenarnya untuk menerima kehadiran seorang lelaki. Aku membuat istikharah. Aku sangat tidak tahu adakah si dia  lelaki yang akan menjadi jodohku. Aku tidak begitu mengenalinya. Aku bersandar pada Allah yang Maha Mengetahui. Jika dia memang untukku maka berkatilah dan mudahkanlah urusan dan jika bukan dia maka palingkanlah  daripadaku. 
          Sungguh, perjalanan jodohku dengan dia begitu mudah. Aku balik daripada Sabah dengan mengambil kesempatan cuti yang singkat untuk bertaaruf dengannya. Ketika pada waktu itu, aku tidak dapat untuk bertaaruf dengan lebih mendalam kerana sifat malu yang ada pada diri aku. Hanya ahli keluarga aku sahaja yang bersembang. Pertemuan yang singkat itu membawa kepada pertunangan  pada beberapa hari berikutnya.
          Aku bertunang dalam masa sebulan sahaja. Dalam masa itu tiada perasaan angau timbul pada diriku kerana aku sentiasa berusaha untuk tidak menimbulkan sebarang perasaan itu kerana bagiku ianya hanya akan halal pada waktu ku bernikah sahaja. Aku menjadi seperti kosong  dan blur kerana tidak percaya akan bernikah dalam waktu yang singkat. Aku terus berserah kepada Allah untuk bernikah dengan orang yang tidak ku kenali , tidak pernah ku bercakap dan bertentang mata dengannya. Cuma melihat dari jauh dan daripada gambar sahaja. 
           Sehinggalah pada hari akad nikah ketika aku mula memegang pen untuk menandatangani surat pernikahan, air mata aku tidak henti-henti mengalir. Aku rasa aku belum bersedia lagi.. Aku dah nak nikah dah ka? Aku tak percaya....
             Sah! Hah? dah sah aku bergelar kepada Isteri En Hassan. Aku dah bergelar Puan. Masya Allah.. Itulah perasaan aku ketika itu.
            Dan sekarang sudah hampir 11 bulan kami berkahwin. Aku sesungguhnya sangat bersyukur di atas takdir dan nikmat yang Allah anugerahkan. Si dia sangat penyayang, lucu, soleh, kuat dakwah dan lain-lain lagi. Semoga percintaan ini akan sentiasa mekar. Baru sebentar tadi kami bermesej-mesej cinta. Sesungguhnya percintaan yang bermula di alam pernikahan sangatla sweet.. =). 
            Pesanku kepada sesiapa yang belum bernikah, bersabarlah daripada bercinta sebelum bernikah. Cinta yang halal adalah selepas pernikahan. Barulah cinta itu akan diberkati dan dirahmati. Jangan bercinta lagi... bercinta sebelum pernikahan akan membawa dosa sahaja.
          Akhir kata semoga kita berusaha untuk mendapatkan cinta yang diredhai Allah.. 

5 ulasan:

a.t.u.l.a.s.c.a. berkata...

Assalamua`laikum kak syud....huhuhu, sangat2 betul apa yang akk share tu...saye sokong 200%...kepada yang belum berkahwin, simpanlah cinta kalian untuk si dia yang telah Dia titipkan buat kita ya....:)

Ummu Mujahid berkata...

Waalaikumsalam.. ya.. terima kasih atas tambahan.. kan seronok kan..cinta pas kawin...hehe

a.t.u.l.a.s.c.a. berkata...

sm2 kak...2la, betul2...emm, bila nak mai jalan2 perlis ni kak? dekat dah tu...huhu....dah nak jd ummu ek skg? bp bulan dah?

Ummu Mujahid berkata...

Nik, tu la ..nak pi la tapi tak tau la bila.. sekrang ni dah 4 bulan..

Tanpa Nama berkata...

Greetings from California! I'm bored to tears at work so I decided to browse your website on my iphone during lunch break. I love the info you provide here and can't wait to take
a look when I get home. I'm shocked at how fast your blog loaded on my cell phone .. I'm
not even using WIFI, just 3G .. Anyways, awesome blog!


Here is my web blog: http://musclemaximizernow.com

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails