Selasa, 1 Julai 2008

Al-Sunnah Dalam Menghadapi Kesenangan Dan Kesusahan


بسم الله الرحمن الرحيم



Al-Sunnah Dalam Menghadapi Kesenangan Dan Kesusahan

oleh Ustaz Fadhlan Mohd Othman


1- Tujuan manusia dicipta ialah untuk beribadah.

Maksudnya: DAN TIDAK AKU CIPTAKAN JIN DAN MANUSIA KECUALI SUPAYA MEREKA MENYEMBAHKU / BERIBADAT KEPADAKU. (al-Dhariyat 51:56)


2- Dalam erti kata lain manusia dicipta ialah untuk: diuji siapakah yang lebih baik amalannya.

Maksudnya: YANG MENJADIKAN MATI DAN HIDUP,SUPAYA DIA MENGUJI KAMU, SIAPA DI ANTARA KAMU YANG LEBIH BAIK AMALNYA. DAN DIA MAHA PERKASA LAGI MAHA PENGAMPUN. (al-Mulk 67:2)

3- Melafazkan keimanan tidak cukup, sebaliknya manusia akan diuji untuk: dibezakan
antara yang benar dan bohong.

Maksudnya: ALIF LAAM MIIM. APAKAH MANUSIA MENGIRA BAHAWA MEREKA DIBIARKAN SAHAJA APABILA MENGATAKAN 'KAMI TELAH BERIMAN' SEDANG MEREKA TIDAK DIUJI LAGI? DAN SESUNGGUHNYA KAMI TELAH MENGUJI8 ORANG-ORANG YANG SEBELUM MEREKA, MAKA SESUNGGUHNYA ALLAH MENGETAHUI ORANG-ORANG YANG BENAR DAN SESUNGGUHNYA DIA MENGATAHUI ORANG-ORANG YANG DUSTA. (al-'Ankabut 29:1-3)

4- Ujian merangkumi kebaikan dan keburukan.

Maksudnya: TIAP-TIAP YANG BERJIWA AKAN MERASAKAN MATI. KAMI AKAN MENGUJI KAMU DENGAN KEBURUKAN DAN KEBAIKAN SEBAGAI CUBAAN YANG SEBENAR-BENARNYA. DAN HANYA KEPADA KAMILAH KAMU DIKEMBALIKAN. (Al-Anbiyaa 2l:35)

5- Di dalam menghadapi kebaikan;

a- Manusia diperintahkan supaya bersyukur.

Maksudnya: BERKATALAH SEORANG YANG MEMPUNYAI ILMU DARI AL-KITAB 'AKU AKAN MEMBAWA SINGGAHSANA ITU KEPADAMU SEBELUM MATAMU BERKEDIP.' MAKA TATKALA SULAIMAN MELIHAT SINGGAHSANA ITU TERLETAK DI HADAPANNYA, DIAPUN BERKATA 'INI TERMASUK KURNIA TUHANKU UNTUK MENGUJI AKU APAKAH AKU BERSYUKUR ATAU MENGINGKARI NIKMATNYA. DAN BARANGSIAPA YANG BERSYUKUR MAKA SESUNGGUHNYA DIA BERSYUKUR UNTUK KEBAIKAN DIRINYA DAN BARANGSIAPA YANG INGKAR MAKA SESUNGGUHNYA TUHANKU MAHA KAYA LAGI MAHA MULIA.' (al-Naml 27:40)

b- Ganjaran orang yang bersyukur dan balasan orang yang kufur.

Maksudnya: DAN INGATLAH TATKALA TUHANMU MEMAKLUMKAN 'SESUNGGUHNYA JIKA KAMU BERSYUKUR, PASTI KAMI AKAN MENAMBAH NIKMAT KEPADAMU, DAN JIKA KAMU MENGINGKARI NIKMATKU, MAKA SESUNGGUHNYA AZABKU SANGAT PEDIH.' (Ibrahim 14:7)

c- Allah akan tarik nikmat mereka yang tidak bersyukur.

Maksudnya: YANG DEMIKIAN SEKSAAN ITU ADALAH KERANA SESUNGGUHNYA ALLAH SEKALI-KALI TIDAK AKAN MENGUBAH SESUATU NIKMAT YANG TELAH DIANUGERAHKANNYA KEPADA SESUATU KAUM HINGGA KAUM ITU MENGUBAH APA YANG ADA PADA DIRI MEREKA SENDIRI, DAN SESUNGGUHNYA ALLAH MAHA MENDENGAR LAGI MAHA MENGETAHUI. (al-Anfal 8:53)

d- Kesenangan tidak semestinya baik untuk manusia.

Maksudnya: JANGANLAH SEKALI-KALI ORANG-ORANG YANG BAKHIL DENGAN HARTA YANG ALLAH BERIKAN KEPADA MEREKA DARI KURNIANYA MENYANGKA BAHAWA KEBAKHILAN ITU BAIK BAGI MEREKA. SEBENARNYA KEBAKHILAN ITU ADALAH BURUK BAGI MEREKA. HARTA YANG MEREKA BAKHILKAN ITU AKAN DIKALUNGKAN KELAK DI LEHER MEREKA DI HARI KIAMAT. DAN KEPUNYAAN ALLAH LAH SEGALA WARISAN DI LANGIT DAN DI BUMI. DAN ALLAH MENGETAHUI APA YANG KAMU KERJAKAN. (Ali 'Imran 3:180)

e- Sentiasa berdoa kepada Allah dalam kesenangan.

[ مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَدْعُوْ بِدَعْوَةٍ لَيْسَ فِيْهَا إِثْمٌ وَلاَ قَطِيْعَةُ رَحِمٍ إِلاَّ أَعْطَاهُ اللهُ بِهَا إِحْدَى ثَلاَثٍ إِمَّا أَنْ تُعَجَّلَ لَهُ دَعْوَتُهُ وَإِمَّا أَنْ يَدَّخِرَهَا لَهُ فِيْ الآخِرَةِ وَإِمَّا أَنْ يَصْرِفَ عَنْهُ مِنَ السُّوْءِ مِثْلَهَا.] قَالُوْا إِذاً نُكْثِرُ. قال [اَللهُ أَكْثِرُ.] ( أحمد 11149).
Maksudnya: Tidak seorangpun muslim yang berdoa dengan sesuatu doa yang tidak berunsur dosa mahupun memutuskan silaturrahim, kecuali Allah akan memberinya satu dari tiga perkara; samada doanya diperkenankan terus, atau disimpan untuknya pada hari akhirat, atau dijauhkan darinya keburukan yang setanding dengannya. Telah berkata para sahabat: Jikalau begitu, kami akan memperbanyakkan doa. Baginda menjawab: Allah lebih banyak pemberiannya.


6- Di dalam menghadapi keburukan;

a- Manusia diperintahkan supaya bersabar.

maksudnya: HAI ORANG-ORANG YANG BERIMAN BERSABARLAH KAMU DAN KUATKANLAH KESABARANMU DAN TETAPLAH BERSIAP SIAGA (DI PERBATASAN NEGERIMU) DAN BERTAKWALAH KEPADA ALLAH SUPAYA KAMU BERUNTUNG. (Ali 'Imran 3:200)

* Sabar merangkumi tiga perkara:

1- Sabar dalam melakukan amal ibadat (dalam kesenangan dan kesusahan).
Maksudnya: TUHAN YANG MENGUASAI LANGIT DAN BUMI DAN APA-APA YANG ADA DI ANTARA KEDUANYA, MAKA SEMBAHLAH DIA DAN BERTEGUH HATILAH DALAM BERIBADAT KEPADANYA. APAKAH KAMU MENGETAHUI ADA SEORANG YANG SAMA DENGAN DIA YANG PATUT DISEMBAH? (Maryam 19:65)

2- Sabar dalam meninggalkan maksiat (dalam kesenangan dan kesusahan).
Maksudnya: DAN BERSABARLAH KAMU BERSAMA-SAMA DENGAN ORANG-ORANG YANG MENYERU TUHANNYA DI PAGI DAN SENJA DENGAN MENGHARAP KEREDHAANNYA, DAN JANGANLAH KEDUA MATAMU BERPALING DARI MEREKA KERANA MENGHARAPKAN PERHIASAN KEHIDUPAN DUNIA INI, DAN JANGANLAH KAMU MENGIKUTI ORANG YANG HATINYA TELAH KAMI LALAIKAN DARI MENGINGATI KAMI, SERTA MENURUTI HAWA NAFSUNYA DAN ADALAH KEADAANNYA ITU MELAMPAUI BATAS. (Al-Kahf 18:28)

3- Sabar dalam menghadapi musibah (dalam kesusahan).

عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ مَا مِنْ عَبْدٍ تُصِيبُهُ مُصِيبَةٌ فَيَقُولُ إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ اللَّهُمَّ أْجُرْنِي فِي مُصِيبَتِي وَاخْلُفْنِي خَيْرًا مِنْهَا إِلَّا أَجَرَهُ اللَّهُ فِي مُصِيبَتِهِ وَخَلَفَ لَهُ خَيْرًا مِنْهَا قَالَتْ فَلَمَّا تُوُفِّيَ أَبُو سَلَمَةَ قُلْتُ مَنْ خَيْرٌ مِنْ أَبِي سَلَمَةَ صَاحِبِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَتْ ثُمَّ عَزَمَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ لِي فَقُلْتُهَا اللَّهُمَّ أْجُرْنِي فِي مُصِيبَتِي وَاخْلُفْ لِي خَيْرًا مِنْهَا قَالَتْ فَتَزَوَّجْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. ( أحمد ك باقي مسند الأنصار ب مسند أم سلمة زوج النبي صلى الله عليه وسلم 25417).
Maksudnya: Daripada Ummu Salamah isteri Nabi s.a.w. katanya; Aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda "Tiada seorang hamba pun yang ditimpa musibah lalu berkata 'Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan sesungguhnya kepadaNyalah kami akan kembali. Ya Allah berilah pahala padaku dalam musibahku ini dan gantikanlah sesuatu yang lebih baik darinya' kecuali Allah akan memberi pahala kepadanya dan menggantikannya sesuatu yang lebih baik." Kata Ummu Salamah; Apabila Abu Salamah meninggal dunia, aku berkata; Siapakah yang lebih baik dari Abu Salamah akan tetapi aku menyebutnya 'Ya Allah berilah pahala padaku dalam musibahku ini dan gantikanlah sesuatu yang lebih baik darinya'. Kemudian aku berkahwin dengan Rasulullah s.a.w.

b- Bersabar mestilah di awal musibah.

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ مَرَّ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِامْرَأَةٍ تَبْكِي عِنْدَ قَبْرٍ فَقَالَ اتَّقِي اللَّهَ وَاصْبِرِي قَالَتْ إِلَيْكَ عَنِّي فَإِنَّكَ لَمْ تُصَبْ بِمُصِيبَتِي وَلَمْ تَعْرِفْهُ فَقِيلَ لَهَا إِنَّهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَتَتْ بَابَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمْ تَجِدْ عِنْدَهُ بَوَّابِينَ فَقَالَتْ لَمْ أَعْرِفْكَ فَقَالَ إِنَّمَا الصَّبْرُ عِنْدَ الصَّدْمَةِ الْأُولَى. ( البخاري ك الجمازة ب زيارة القبور 1203).
Maksudnya: Daripada Anas bin Malik r.a. katanya Nabi telah melewati seorang wanita yang menangis di sisi satu kubur lalu Baginda berkata "Bertaqwalah kepada Allah dan bersabarlah." Jawab wanita itu "Pergilah, engkau tidak ditimpa seperti musibahku ini." Beliau tidak mengetahui bahawa itu ialah Rasululla. Kemudian ada orang berkata kepada wanita itu "Itu ialah Nabi s.a.w." Wanita itu pun bergegas menuju ke pintu rumah Nabi yang didapatinya tidak dijaga oleh sesiapa. Kemudian beliau berkata "Aku tidak mengenal kamu." Baginda bersabda "Sesungguhnya sabar itu adalah pada hentaman pertama."

c- Kesusahan tidak semestinya buruk untuk manusia.

Maksudnya: DIWAJIBKAN ATAS KAMU BERPERANG, PADAHAL BERPERANG ITU ADALAH SESUATU YANG KAMU BENCI.. BOLEH JADI KAMU MEMBENCI SESUATU, PADAHAL IA AMAT BAIK BAGIMU, DAN BOLEH JADI KAMU MENYUKAI SESUATU PADAHAL IA AMAT BURUK BAGIMU; ALLAH MENGETAHUI SEDANG KAMU TIDAK MENGETAHUI. (al-Baqarah 2:216)

d- Sentiasa berdoa kepada Allah dalam kesusahan.

Maksudnya: ATAU SIAPAKAH YANG MEMPERKENANKAN DOA ORANG YANG DALAM KESULITAN APABILA DIA BERDOA KEPADANYA, DAN YANG MENGHILANGKAN KESUSAHAN DAN YANG MENJADIKAN KAMU MANUSIA SEBAGAI KHALIFAH DI BUMI? ADAKAH DI SAMPING ALLAH ADA TUHAN LAIN? AMAT SEDIKITLAH KAMU MENGINGATINYA. (al-Naml 27:62)


Kesimpulan:

1- Manusia bersifat keluh kesah / kikir.

Maksudnya: SESUNGGUHNYA MANUSIA DICIPTA BERSIFAT KELUH KESAH LAGI KIKIR. APABILA IA DITIMPA KESUSAHAN IA BERKELUH KESAH, DAN APABILA IA MENDAPAT KEBAIKAN IA AMAT KIKIR, KECUALI ORANG-ORANG YANG MENGERJAKAN SOLAT, 1YANG MANA MEREKA ITU TETAP MENGERJAKAN SOLATNYA, DAN 2ORANG-ORANG YANG DALAM HARTANYA TERSEDIA BAHAGIAN TERTENTU, BAGI ORANG MISKIN YANG MEMINTA DAN ORANG YANG TIDAK MEMPUNYAI APA-APA YANG TIDAK MAHU MEMINTA, DAN 3ORANG-ORANG YANG MEMPERCAYAI HARI PEMBALASAN, DAN 4ORANG-ORANG YANG TAKUT TERHADAP AZAB TUHANNYA, KERANA SESUNGGUHNYA AZAB TUHAN MEREKA TIDAK DAPAT ORANG MERASA AMAN DARI KEDATANGANNYA, DAN 5ORANG-ORANG YANG MEMELIHARA KEMALUANNYA, KECUALI TERHADAP ISTERI-ISTERI MEREKA ATAU HAMBA-HAMABA YANG MEREKA MILIKI; MAKA SESUNGGUHNYA MEREKA DALAM HAL INI TIADA TERCELA.. BARANG SIAPA YANG MENCARI YANG DISEBALIK ITU MAKA MEREKA ITULAH ORANG-ORANG YANG MELAMPAUI BATAS. DAN 6ORANG-ORANG YANG MEMELIHARA AMANAH-AMANAH DAN JANJI MEREKA. DAN 7ORANG-ORANG YANG MEMBERIKAN KESAKSIAN. DAN 8ORANG-ORANG YANG MEMELIHARA SOLATNYA. MEREKA ITULAH DI SYURGA LAGI DIMULIAKAN. (al-Ma'arij 700:19-35)

2- Kesenangan dan kesusahan adalah baik untuk mukmin.

عَنْ صُهَيْبٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَجَبًا لِأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكَ لِأَحَدٍ إِلَّا لِلْمُؤْمِنِ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ
(مسلم ك الزهد والرقائق ب المؤمن أمره كله خير 5318).
Maksudnya: Daripada Shuhaib katanya; Rasulullah s.a.w. telah berkata "Amat ajaib keadaan seorang mukmin, sesungguhnya semua keadaannya adalah baik belaka. Ini tidak berlaku kecuali kepada seorang mukmin. Sekiranya dia dikurniakan kesenangan dia akan bersyukur dan ini baik untuknya. Sekiranya dia ditimpa kesusahan pula dia akan bersabar dan ini juga baik untuknya.'

2- Kekuatan ibtila' bergantung kepada kekuatan iman dan berdasarkan kepada tindakan yang dilakukan.

عَنْ سَعْدٍ بن أبي وقاص قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَيُّ النَّاسِ أَشَدُّ بَلَاءً قَالَ الْأَنْبِيَاءُ ثُمَّ الْأَمْثَلُ فَالْأَمْثَلُ فَيُبْتَلَى الرَّجُلُ عَلَى حَسَبِ دِينِهِ فَإِنْ كَانَ دِينُهُ صُلْبًا اشْتَدَّ بَلَاؤُهُ وَإِنْ كَانَ فِي دِينِهِ رِقَّةٌ ابْتُلِيَ عَلَى حَسَبِ دِينِهِ فَمَا يَبْرَحُ الْبَلَاءُ بِالْعَبْدِ حَتَّى يَتْرُكَهُ يَمْشِي عَلَى الْأَرْضِ مَا عَلَيْهِ خَطِيئَةٌ. ) الترمذي ك الزهد ب ما جاء في الصبر على البلاء 2322,.(

Maksudnya: Daripada Sa'd bin Abi Waqqas katanya; Aku telah berkata kepada 'Wahai Rasulullah siapakah di kalangan manusia yang paling teruk cubaannya?' Jawab Baginda "Para nabi kemudian yang kuat kemudian yang seterusnya. Seseorang lelaki itu diuji mengikut tahap keagamaannya. Sekiranya keagamaannya kuat maka kuatlah cubaannya. Sekiranya keagamaannya nipis maka dia diuji mengikut tahap keagamaannya. Ujian itu akan mengiringi seseorang hamba sehinggalah dia dibiarkan berjalan di atas muka bumi tanpa sebarang dosa."

Sabda Rasulullah s.a.w.:

إِنَّ عِظَمَ الْجَزَاءِ مَعَ عِظَمِ الْبَلَاءِ وَإِنَّ اللَّهَ إِذَا أَحَبَّ قَوْمًا ابْتَلَاهُمْ فَمَنْ رَضِيَ فَلَهُ الرِّضَا وَمَنْ سَخِطَ فَلَهُ السَّخَطُ. الترمذي ك الزهد ب ما جاء في الصبر على البلاء. 2320 ( صحيح- صحيح الجامع 992).
Maksudnya: Sesungguhnya ketinggian itu setimpal dengan kekuatan ujian. Sesungguhnya Allah, sekiranya Dia cinta kepada sesuatu kaum Dia akan menguji mereka. Sesiapa yang redha akan mendapat keredhaan dan sesiapa yang marah akan mendapat kemurkaan.

1 ulasan:

lottery berkata...

wala pulos imo blog.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails